Rabu, 16 Desember 2009

Arti sebuah nama

“What’s in a name?” Apalah arti sebuah nama, begitu tulis Shakespeare. “That which we call a rose. By any other name would smell as sweet.” Atau diterjemahkan, terasi dibilang mawar pun tetap bau.

Tentu saja, dalam kenyataan, sebuah nama biasanya mengandung banyak arti, karena kita memberi nama tidak secara acak melainkan disertai asosiasi, maksud, ekspresi, atau harapan tertentu. Saya ingat saat sebuah serial drama Jepang 1980-an beken di Indonesia, dari anak kenalan sampai anjing tetangga diberi nama Oshin. Jiwa setiap zaman dan budaya terjejak dalam nama-nama yang diberikan pada era/kultur tersebut. Masa revolusi dan perjuangan China dulu banyak bayi lelaki diberi nama Jian Guo (bangun negara) atau Guo Qing (hari kemerdekaan). Di Internet, muncul situs-situs bernama aneh seperti digg, reddit, twitter, semuanya karena ingin nama yang pendek di tengah kelangkaan domain .com.

Baru-baru ini saya menulis 2 buah modul kecil dalam bahasa pemrograman Perl, yang satu untuk menebak gender nama orang berdasarkan nama depan (menurut statistik dan sejumlah aturan heuristik), dan yang satu lagi untuk mengurai sebuah nama menjadi komponen-komponennya. Pada waktu Anda membaca tulisan ini, kemungkinan kedua modul tersebut sudah bertengger di situs repositori Perl CPAN.

Berbeda dengan beberapa modul serupa yang sudah ditulis untuk bahasa lain seperti Inggris yang hanya berkutat soal penebakan gender, modul pengurai nama Indonesia ini saya lengkapi dengan rutin untuk mengekstrak segala macam aspek yang memang terindikasi dalam nama. Termasuk agama (dari keberadaan titel seperti Haji/Hj, nama depan seperti Muhammad/Muh, atau singkatan nama baptis seperti FX), suku/etnik (dari pola penamaan tertentu misalnya di Bali dengan nama-nama seperti I Gusti Agung atau Ni Made, di Jawa dengan Raden, atau dari nama depan/marga yang amat khas seperti Liem untuk etnik China, Siregar untuk Batak, dll), hingga profesi/tingkat pendidikan (dari titel akademik). Sudah sangat “SARA” bukan? Tapi apa yang sebetulnya dimaksud dengan isu SARA?

Modul penebak gender biasanya digunakan untuk memberi kata sapaan yang cocok (bisa Bapak atau Ibu) saat menulis surat/email, karena ada studi yang mengatakan bahwa penyebutan kata sapaan yang salah dapat mengurangi efektivitas/tingkat respon/dsb (selain tentunya menyinggung perasaan!). Namun modul pengurai nama saya ini, termasuk alat bantu lain seperti perangkat lunak pendeteksi ras dalam foto wajah, dapat membantu proses diskriminasi lebih lanjut. Bayangkan proses penyaringan mahasiswa/karyawan/pejabat yang kini dapat lebih praktis dalam membuang calon tak diinginkan dari ras, suku, agama/keyakinan tertentu.

Saya sempat ragu sesaat untuk tidak jadi merilis modul ini, namun berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di bawah, akhirnya saya berkeputusan untuk tetap merilisnya.

Pertama, perangkat lunak semacam ini tidak membuat jadi mungkin diskriminasi yang sebelumnya tidak dimungkinkan. Maksudnya adalah, semua informasi untuk diskriminasi seperti agama, suku, gender, dsb tersebut sebetulnya sudah terkandung di dalam nama itu sendiri. Perangkat lunak hanya merupakan enkoding informasi ini dalam bentuk instruksi komputer. Entah karena kebanggaan, kebiasaan, atau untuk meneruskan garis keturunan, orang tetap mencantumkan berbagai elemen indikator ke dalam nama mereka, walaupun konsekuensinya mempermudah dirinya didiskriminasi berdasarkan nama.

Kedua, argumen “pedang bermata dua”. Sama seperti senjata pisau atau senapan yang bisa digunakan untuk membunuh maupun menyelamatkan, memulai atau menghentikan perang, demikian juga perangkat lunak dapat dipakai oleh polisi untuk melakukan racial profiling ataupun bagi para organisasi untuk melaksanakan affirmative action. Keberadaan perangkat lunak itu sendiri tidak mengubah kecenderungan ke arah salah satu.

Ketiga, dalam kaitannya dengan SARA, UU ITE di Bab tentang perbuatan yang dilarang menyebutkan bahwa hanya informasi yang ditujukan untuk menimbulkan kebencian atau permusuhan antarindividu/antargolonganlah yang termasuk dilarang disebarkan. Perangkat lunak pengurai (parser) sama sekali tidak dibibiti informasi kebencian/permusuhan.

Bagaimana menurut pandangan para pembaca? Saya menanti masukan dari Anda semua. Apakah merilis perangkat lunak untuk menguraikan (parsing) nama orang dengan tujuan mengetahui gender, agama, suku, golongan, termasuk ke dalam tindakan terlarang? (PCMedia Edisi Jan 2010)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.